‘La ilaha illallah, Ada Budak Rupanya….’


Setiap insan mempunyai laluan kehidupan yang berbeza-beza. Ada yang diberikan kesenangan hidup dan ada yang menanggung keperitan hidup. Namun, itu bukan penghalang untuk seseorang membantu insan lain sedaya yang boleh.
Menerusia Facebook Dr Afiq Rahim, dia berkongsi kisah seorang pak cik yang kelihatan seperti baru pulang berniaga menaiki sebuah motosikal beroda tiga. Keadaan moto yang penuh dengan timbunan barang, muncul dua orang kanak-kanak lelaki dan perempuan yang dikatakan cucunya.

Motosikal roda tiga penuh dengan barang

Saya dalam perjalanan pulang ke rumah. Jam sudah menunjukkan hampir larut malam. Cuaca agak dingin selepas disimbah hujan lewat petang tadi. Dalam perjalanan yang agak sepi, trafik saya tiba-tiba menjadi perlahan. Selepas 5 minit perjalanan, trafik masih lagi perlahan. “Traktor barangkali di hadapan” bisik hati. Saya melihat satu persatu kenderaan mula memotong sejenis kenderaan yang saya tidak dapat kenal pasti dalam kepekatan malam.
Apabila menghampiri simpang empat yang diterangi lampu jalan, barulah saya boleh melihat kenderaan yang memperlahankan lalu lintas. Sebuah motosikal beroda tiga yang dibonceng oleh seorang pakcik tua. Disebelahnya penuh dengan barang-barang seperti kerusi plastik dan besi. Selebihnya tidak jelas kerna kesamaran di malam hari. “Kasihan…” bisik hati lagi melihat keadaan pakcik tersebut.

Apa yang sedang bergerak di belakang tu?

Kami menunggu dengan sabar lampu merah di simpang empat itu. Juga saya meneliti jika ada peluang untuk saya memintas pakcik itu semasa lampu hijau. Kemudian saya terlihat sesuatu sedang bergerak di bahagian barang sebelah motorsikal pakcik. “Eh apa itu? Apa yang sedang bergerak di belakang tu?” saya kehairanan. Saya mengamati dengan teliti pergerakan yang sedikit tetapi kerap di belakang longgokan barang di motorsikal pakcik.
“La ilaha illallah, budak rupanya” saya terkejut. Dua orang kanak-kanak sedang berhimpitan di belakang longgokan barang-barang pakcik. Mereka bergerak barangkali menyesuaikan posisi badan dalam kesempitan ruang yang ada. Kemudian lampu jalan sudah kembali hijau.
Saya mengambil peluang memintas motorsikal pakcik tersebut. Sempat yang menoleh melihat raut wajah pakcik. Alahai, wajah yang sangat kepenatan. Barangkali penat membanting tulang mencari rezeki. Dalam saya menekan minyak memintas motorsikalnya, hati terdetik “Mungkin aku boleh bantu sedikit pakcik ini”

Tidur keletihan di bahagian sempit

Kemudian hati bertanya lagi “Bila? Sekarang kau sedang berada di atas jalanraya. Tidak, mungkin tuhan sedang berikan aku satu peluang untuk beramal” saya mempositifkan diri. Lalu saya berhenti dalam 150 meter di hadapan pakcik dan menunggunya di tepi jalan. Saya melambai dan menahan pakcik tersebut.
“Assalamualaikum pakcik, apa khabar? Nak ke mana tu?” saya memulakan bicara. “Waalaikumusalam, pakcik nak balik rumah, nak. Baru habis cari rezeki” balas beliau. “Oh begitu. Saya nak tanya, saya nampak macam ada orang di belakang barang tu?” saya menunjukkan arahya kepada pakcik. “Oh cucu-cucu pakcik tu. Mereka tolong pakcik tadi” balas beliau. Saya ke bahagian belakang motornya. Dua orang kanak-kanak, lelaki dan perempuan dalam lingkungan umur 8-10 tahun sedang tidur keletihan di bahagian yang sempit di belakang kenderaan itu.
“Maaflah nak, pakcik nak gerak dulu ye” maklum pakcik kepada saya. “Oh kejap pakcik, ini ada sedikit wang untuk pakcik dan cucu-cucu pakcik” saya menghulurkan sedikit wang untuknya. “Eh takpala nak. Simpanlah duit tu” beliau menolak. “Tak mengapa pakcik. Ambillah. Saya sedekah.” lalu saya bersalam dan menyelitkan duit ke tangannya. “Terima kasih banyak-banyaklah nak. Tuhan sahaja boleh membalasnya.” kemudian pakcik tersebut memejamkan mata dan menggenggam rezekinya sambil berdoa.

Mata sedikit berkaca ketika itu

Bunyi bising kenderaan yang lalu lalang ditepi kami membataskan saya untuk mendengar apa yang sedang didoakan oleh pakcik ketika itu. Namun beliau kelihatan sangat bersyukur dengan pemberian tersebut. “Pakcik boleh saya ambil gambar pakcik.” saya meminta kepada beliau. “Boleh nak” balas beliau. Usai saya mengambil gambarnya dan cucu-cucunya, pakcik meminta diri untuk beransur pergi.
Langit malam kembali mendung. Angin sejuk menggeletarkan badan kami. Pakcik ingin segera pulang ke rumah. Barangkali bimbang diri, cucu-cucunya dan barang mereka dibasahi hujan. Saya tidak sempat bertanya di manakah beliau tinggal, apakah pekerjaan beliau dan apakah anak-anak tersebut bersekolah dan beberapa soalan lain. Barangnya pula seperti peralatan berniaga di pasar malam.
Banyak lagi ingin ditanya supaya dapat saya membantu serba sedikit namun apakan daya, raut wajahnya membayangkan keletihan yang amat. Maka kami berpisah pada malam itu. Saya berehat seketika di dalam kereta mengenang detik tersebut. Mata sedikit berkaca ketika itu. Betapa kita manusia perlu sentiasa bersyukur dengan apa yang kita ada.

Bersyukur dengan sekecil nikmat

Hatta kita perlu bersyukur dengan sekecil-kecil nikmat yang tuhan berikan. Ada orang diberi rezeki bekerja di dalam tempat berhawa dingin. Ada orang terpaksa membanting tulang memerah keringat mencari rezeki di bawah terik matahari. Ada orang dikurniakan wang yang sedikit tetapi direzekikan anak-anak yang ramai. Ada orang dikurniakan wang yang banyak tetapi hidupnya sepi.
Pakcik itu juga mengajar kita untuk jangan meminta-minta. Selagi ada kudrat, berusahalah mencari rezeki yang halal. Aduh banyak sebenarnya pengajaran saya dapat bila bertemu pakcik malam tadi.
Jika saudara – saudari yang membaca kisah syahdu ini mempunyai mesej lain yang tersirat, maka kongsikan dengan kami di bawah ini. Mudah-mudahan membantu sahabat-sahabat lain yang membacanya. Terima kasih Allah atas segala nikmat yang Engkau kurniakan kepada kami.
Alhamdulillah.
**Update:
1. Saya tidak sempat bertanya nombor akaun pakcik kerana pakcik kalut hendak pulang ke rumah.
2. Lokasi kami bertemu berdekatan simpang empat Jalan Bayam, Kota Bharu.
Sumber: Dr Afiq Rahim

Post a Comment

0 Comments